Selasa, 29 Agustus 2017

Tanda-Tanda Jika Anak Menjadi Korban Pelecehan Seksual

Pelecehan seksual menjadi ketakutan bagi banyak orang. Itu termasuk kekhawatiran orang tua tentang anak perempuan mereka. Akhir-akhir ini, pelecehan seksual sering terjadi tidak hanya pada remaja tapi juga anak-anak. Tidak mengherankan bila orang tua merasa khawatir jika anak mereka menjadi salah satu korban.

Laporan dari carakuhidupsehat.com, sebuah diskusi yang disebut Mumsnet sedang membahas perilaku anak-anak yang menjadi korban pelecehan seksual. Hal ini didasarkan pada kisah seorang ibu yang melihat tingkah laku putrinya berubah.

Dalam diskusi tersebut, seorang ibu menyebutkan apakah anaknya mengalami dua perilaku yang dianggap orang sebagai korban pelecehan seksual. Kedua perilaku itu maniak dan agresif.

Gangguan perilaku atau bipolar biasanya mencakup omong kosong yang terus-menerus, lebih menarik, membual atau berbicara, tanpa mendengarkan atau menghentikan percakapan di tengah dan memulai percakapan baru, gangguan tidur dan impulsif.

Perilaku lainnya adalah tindakan keras dan ucapan. Tidak hanya itu, bahkan seorang anak pun mampu menumpahkan imajinasi yang mengerikan dalam bentuk puisi atau nyanyian.

"Yang terburuk adalah hal-hal yang dia lakukan seperti 'Saya ingin memukul seseorang sampai mati dengan tangan saya' dan saya pikir kebakaran baru-baru ini di London sangat menyenangkan," kata ibu dalam ceritanya.

Yang dijelaskan oleh ibu juga disepakati oleh Kepala Partisipasi NPSCC, Emily Cherry. Menurutnya, anak yang menjadi korban pelecehan seksual atau intimidasi sering melakukan tindakan yang tidak bisa dipahami.

"Kebanyakan anak mengalami fase terutama pada tahun-tahun awal mereka melekat pada alat kelamin (alat kelamin) dan ini bisa menjadi tahap perkembangan normal. Namun bila dikombinasikan dengan perubahan perilaku lainnya ini bisa menjadi indikasi bahwa ia memiliki Beberapa jenis pelecehan telah terjadi atau terjadi, "kata sehat itu aku Cherry.

Menurut Emily, ada beberapa hal yang mengindikasikan bahwa seorang anak telah dilecehkan secara seksual sebagai perubahan mood yang agresif, mengompol atau terkontaminasi, infeksi saluran kemih, gangguan makan, tidur bermasalah, anomali area genital, menggunakan bahasa seksual atau informasi. Yang belum pernah diucapkan sekali oleh orang tua, hindari dan takut melihat seseorang atau situasi dan siksa dirinya sendiri dan bahkan ingin bunuh diri.

Menurut Cherry, sinyal yang sangat mengkhawatirkan adalah anak tersebut takut untuk mengeluh kepada seorang guru atau petugas polisi. Pelaku akan menggunakan rasa takut dan malu anak untuk membungkam korban.

Jadi, kata Cherry, peran orang tua sangat penting untuk bisa berhubungan dengan sekolah untuk mendapatkan dukungan. Juga, kirimlah permintaan untuk membuat rujukan untuk pelayanan sosial untuk anak-anak.

Minggu, 13 Agustus 2017

Benarkah Merokok Dapat Tingkatkan Level Stress?

Membunuh waktu sambil menghisap rokok kretek adalah yang paling lezat. Namun, menurut sebuah studi baru oleh Penelitian Ilmiah Nasional, merokok meningkatkan kepekaan terhadap stres sosial.

Para peneliti menemukan bahwa paparan nikotin menghasilkan efek penekanan pada tikus. "(Percobaan) menunjukkan bahwa nikotin dapat meningkatkan efek stres," kata Philippe Faure, kepala pusat penelitian, selama presentasi penelitian di Paris, menurut Times of India melaporkan.

Para ilmuwan di Laboratorium Ilmu Saraf di Universitas Paris-Seine dan Institut Molekuler dan Seluler Farmakologi di University of Nice Sophia Antipolis, menilai tingkat stres sosial pada hewan pengerat seperti tikus terkena nikotin.

Dengan mempelajari perilaku dan parameter elektrofisiologi dari otak mereka, para ahli tidak menemukan tanda-tanda tekanan sosial ketika reseptor diblokir. Hal sebaliknya terjadi pada tikus dengan reseptor nikotin aktif, menunjukkan tanda-tanda peningkatan tekanan sosial.

"Para peneliti juga dapat memastikan bahwa tikus mengalami tindakan agresi oleh salah satu tindakan agresi menunjukkan tanda-tanda stres hanya jika terkena sebelumnya nikotin," kata www.solusitinggiku.com studi tersebut.

Meskipun studi ini difokuskan pada tikus, pusat menyatakan akan mempelajari apakah hasil dapat diterjemahkan ke dalam manusia dan juga melihat efek dari nikotin dalam gangguan mood lainnya.